Tata Cara Perkawinan Wong Samin

Ajaran wong sikep adalah ajaran yang turun temurun dari leluhur. Mulai dikenal sejak kisamin surosentiko, tokoh penggerak samin menentang penjajah Belanda masa itu. Ki samin surosentiko yang masa kecilnya bernama Raden kohar, Ayahnya bernama Raden surowijoyo, beliau putera Raden Brotodiningrat atau Pangeran Kusumaningayu Adipati di kadipaten Sumoroto(Tulung agung).

Dalam kehidupanya Raden kohar lebih suka Merakyat, lebih suka berbaur dengan rakyat diluar istana, beliau sangat prihatin dengan kehidupan rakyat dalam penjajahan Belanda masa itu.

Singkatnya dalam perjalanan LAKU/ mengembara sampai dilereng GUNUNG LAWU, disana beliau menemukan KITAB diatas PAL REGES/ tugu tua. Kitab itu disebut KITAB ADAM MAKNA. Mulai dari situ, beliau mempelajarinya dan mendapat sebutan KI SAMIN SUROSENTIKO, yang bercita cita MEMERDEKAKAN TANAH PULAU JAWA/ NUSANTARA dari PENJAJAH.

cara penentangan tidak dengan kekerasan fisik tapi dengan ULAH BASA. Membantah dengan LISAN terhadap semua program penjajah, diantaranya: tidak mau bayar pajak,tidak mau kerja paksa, tidak mau jaga malam/ ronda. Kelihatannya sepele,tapi itu sangat merepotkan penjajah belanda.

Para penjajah kala itu, mengambil tindakan untuk menangkap ki samin surosentiko. karena pergerakannya itu imbasnya sangat mengkhawatirkan bagi, kelangsungan penjajah di nusantara kala itu. Hingga akhirnya, ki samin surosentiko ditangkap dan diasingkan ke DIGUL/ sawahlunto.

Ajaran ajaran ki samin surosentiko masih diteruskan hingga saat ini, dan yang mengikuti ajaran ki samin surosentiko disebut "WONG SIKEP MBANCIK AGAMA ADAM/ wong sikep!".

Berikut ini sekilas tentang ajaran wong sikep.

Wong sikep memiliki 3 ajaran pokok, yaitu: ojo ngumbar suworo,ojo ngumbar tumindak,ojo ngumbar tatanan.

Dan memiliki ajaran sebagai dasar laku yaitu:

OJO NGLAKONI DRENGKI, SREI, PANASTEN, DAHWEN, KEMEREN, GEDOK, PETHIL, COLONG, JUMPUT, NEMU ORA KENO, OJO NYIO MARANG SEPODO, SABAR LAN NERIMO, JUJUR IKU LAKONONO, karena manusia itu dinilai dari 2 hal, yaitu dari pegucap lan kelakuan oleh karena itu, didalam ajaran sikep harus bisa menyelaraskan pikiran,hati,ucapan dan prilaku.

Di ajaran sikep berarti, kudu biso nyetitikno PERTIKEl,ARTIKEL,PENGUCAP LAN KELAKUAN. Selain itu juga ada ajaran yang mengatur tentang "TATA CARA PERKAWINAN WONG SAMIN".

Berikut ini adalah proses dan tahapan-tahapan perkawinan wong samin/ sikep.

( dialog diambil dari proses pernikahan mas gumani dan indah )

Tahap 1: NYUMUK.

NYUMUK

Orangtua mas gumani datang menemui orangtua calon istrinya, dengan maksud menanyakan status calon istri. mas gumani Ini proses dialognya:

Bapa:

"Giman, aku moro rene sepisan, kudu roh seger kuarasane kowe sa'keluargo, ping pindhone aku nuruti karepe turunku kon takok karo kowe,opo bener kowe nduwe turun wong jeneng wedok pengaran indah, opo ijeh legan?

Calon mertua mas gumani:

"Injeh, mbah sumar kulo gadah turun wong jeneng wedok pengaran indah,ijeh legan.

Bapa:

"Nak ijeh legan, ape dikarepno turunku wong jeneng lanang pengaran Gumani, ape dirukun, dijak nglakoni TATANE WONG SIKEP RABI, kowe piye?"

Calon mertua mas gumani:

"Kulo dados tiyang sepuh,namung nglegake karepe turun kulo mbah, mbenjing kersane turun ndiko Gumani, Nari piyambak kaleh turun kulo, ngoten mbah!".

Bapa:

"Iyo nak ngono, aku iki NYUMUK TURUNMU minongko NGENDEK TURUNMU, arep tak jodohke karo turunku, lha mbesok, Turunku bakal nari turunmu ngiras jawab karo kowe!".

Calon mertua mas gumani:

"Injeh,mbah..!"

Bapa:

"Iyo, nak ngono ucapmu titeni dewe, sing ucapku tak titenane...!".

Proses Nyumuk selesai,menunjukan sudah ada ikatan 2 keluarga, maka disetiap calon mertuaku ada pekerjaan disawah, atau yang lainya aku diundang, untuk membantu. Sebaliknya jika keluargaku ada pekerjaan yang bisa dikerjakan perempuan, indah diundang untuk membantu.

Sekarang kita ulas urutan proses perkawinan tahap ke-2, yaitu: PASUWITAN.

PASUWITAN

Dalam tahap ini calon pengantin laki(mas gumani) datang kerumah calon pengantin perempuan(indah), bersama keluarga, para sesepuh, kerabat, dan tetangga-tetangga dekat, dengan membawa hantaran "UJUT SANDANG PANGAN", berupa: pakaian untuk calon penganti(indah), Emas kalung, Cincin sebagai "TALI GUNEM"/Pengikat, aneka jajanan, panganan buah-buahan, dsb, secara beriring-iringan.

Sebelumnya sudah ada musyawarah antara 2 keluarga untuk menentukan hari dimana PASUWITAN itu dilangsungkan.

Disana Calon mertua(pak Giman) mengundang, semua kerabat,saudara, para sesepuh,dan tetangga terdekat,untuk menyambut dan menjadi saksi dalam acara PASUWITAN ini. Sesampainya disana kami disambut. saling bersalaman dan menanyakan kabar satu sama lain,bertanya "Piye lur,seger kuarasan?", dan dijawab "iyo lur,seger waras!" ,itu yang terdengar saat bersalaman sambil mempersilahkan kami masuk.

Acara pasuwitan dimulai semua sudah duduk dikursi yang sudah dipersiapkan. Mas gumani duduk dikursi paling depan, diapit kedua orangtuanya, disamping kiri dan kanan ada para sesepuh yang ikut mengiringi. Tepat dihadapan, ada calon istri dan calon mertua, disamping kiri dan kanannya ada para sesepuh yang diundang calon mertua. Sedangkan para undangan yang lain duduk dibelakang rombongan mas gumani.

Sebagai pembuka acara,terlebih dahulu Bapak(:BAPA) dari mas gumani yang memulainya.

BAPA:

"Giman, (nama calon mertua) aku sak'rombongan moro rene,sepisan kudu ruh seger kuarasanmu sa'keluargo, ping pindone aku NITENI UCAPKU NDISEK KARO KOWE, IKI WES TAK UJUTI. SA'IKI ONO TURUNKU, WONG JENENG LANANG PENGARAN GUMANI, SING NDUWE KAREP BEN TAKOK NGIRAS JAWAB KARO KOWE!"

CALON MERTUA:

"Injih,,mbah sumar(Bapa) kulo sumangga'ake!"

Mas Gumani, langsung menyambung pembicaraan untuk melanjutkan acara,,

GUMANI:

"Njih amit nuwun sewu, pak Giman angsal kulo mriki sepindah ajeng ningo seger kuarasane ndiko sa'keluargo, kaping kalihe kulo ajeng TAKOK NGIRAS JAWAB kalih ndiko, nopo leres ndiko gadah TURUN WONG JENENG WEDOK PENGARAN INDAH (calon istri mas gumani), NOPO TAKSIH LEGAN?".

CALON MERTUA:

"Iyo nang, aku nduwe TURUN WONG JENENG WEDOK PENGARAN INDAH, IJEH LEGAN!".

GUMANI:

"Nak taksih LEGAN ajeng KULO KAREPAKE, KULO RUKUN, KULO JAK NGLAKONI TATANE WONG SIKEP RABI MBENJING NAK PUN PODO SENENG'E, ndiko sepundi pak?".

CALON MERTUA:

"Aku dadi wong tuwo sa'dermo NGLEGAKNO nang, iki ono TURUNKU, TARINEN dewe!".

Mas GUMANI langsung melihat Indah (calon istrinya) dan melanjutkan dengan bertanya!.

GUMANI:

"Dek, kowe tak TARI, kowe tak KAREPNO, APE TAK'RUKUN TAK JAK NGLAKONI, TATANE WONG SIKEP RABI, MBESOK NAK WES PODO SENENGE, KOWE GELEM dek,...?".

INDAH :

"Iyo kang, AKU GELEM NDUK KAREPNO, NDUK RUKUN, NDUK JAK NGLAKONI TATANE WONG SIKEP RABI, MBESUK NAK WES PODO SENENGE!".

GUMANI melanjutkan ke calon mertuanya, memberitahukan hasil dari pertanyaannya ke indah/ hasil dari "NARI".

GUMANI:

"Pak, TURUN ndiko sampun kulo TARI tiyange PURUN(gelem) kulo karepake,kulo rukun,kulo jak nglakoni TATANE WONG SIKEP RABI,mbenjing nak pun podo senenge,ndiko pripun pak?".

CALON MERTUA: "Iyo nang, AKU DADI WONG TUWO WES NGLEGAKNO(meng'ikhlaskan) OPO SING DADI KAREPMU LAN TURUNKU!".

GUMANI:

"Injih pak, nak ngoten WIWIT NIKI AJENG KULO TUNGGU WONTEN MRIKI, NITIK PERTIKEL, ARTIKEL, PENGUCAP LAN KELAKUAN sing kados ndiko LAKONI!".

CALON MERTUA:

"Opo kowe SABAR nang?"

GUMANI:

"Njih SABAR pak, sampun kulo karepake!".

CALON MERTUA:

"Opo kowe NERIMO nang?".

(Seharusnya pertanyaan SATU INI yang bertanya adalah MERTUA PEREMPUAN dan pertanyaannya ada TAMBAHANnya "Opo kowe SABAR LAN NERIMO nang, tak jak NYANDANG MANGAN SAK UJUTE?")

Dikarenakan MERTUA PEREMPUAN, "wes SALIN"/sudah meninggal. Oleh sebab itu pertanyaannya CUKUP seperti yang ditanyakan mertua laki-laki seperti diatas.

GUMANI:

"Njih NERIMO pak, sampun kulo karepake!"

CALON MERTUA:

"Iyo nak ngono UCAPMU TITENI DEWE,UCAPKU IYO TAK TITENANE!".

GUMANI: "Injeh pak".

Bapa( mas gumani) menyambung, melanjutkan...

BAPA:

"Giman,iki aku dadi wong tuwo, melu NEKSENI OPO SING DIUCAPNO utowo sing DI'KANDHAKNO iki mau kabeh, TURUNKU GUMANI WES TAKOK NGIRAS JAWAB KARO KOWE, KOWE WES NGLEGANI, TURUNMU WES DI TARI TURUNKU, JAWAB'PE IYO, GELEM DIKAREPNO, DIRUKUN DIJAK, NGLAKONI TATANE WONG SIKEP RABI,mbesuk nak wes podo senenge. Kudune podo NITENI UCAPE DEWE-DEWE. DISEKSENI PORO SEPUH LAN SEDULUR KABEH, ... PASUWITAN IKI WES CUKUP!".

"Wiwit iki anggepen turunku koyo turunmu dewe ono klera-klerune, ucap lan tumindake, kowe nduweni wajib NGELINGNO, Iki ono "UJUT SANDANG PANGAN" tampani,opo ujute iki!".

CALON MERTUA:

"Injih mbah sumar, ndiko njih mekaten TURUN KULO INDAH anggepen kados turun ndiko piyambak, nak wonten lepat angsale ngucap lan tumindake, ndiko njih wajib NGELINGAKE. Terus "UJUT SANDANG PANGAN" niki kulo TAMPI nopo ujute kanti MATUR NUWUN lair tumusing batin kulo sak keluargi!".

Dengan ini acara PASUWITAN sudah cukup, sebagai penutup diadakan Acara"BROKOHAN". Bagi WONG SIKEP,brokohan bermakna "wujut syukur kepada TUHAN/wong sikep menyebutnya "YAI",atas semua yang sudah diberikan SEGER KUARASAN, SANDANG LAN PANGAN dan segala KEMUDAHAN YANG SUDAH DIBERIKAN dan juga untuk MENGINGATKAN/ sadar diri bahwa SIRO URIP MERGO, INGSUN URIP, SIRO ONO MERGO, INGSUN ONO, SIRO SOPO, INGSUN SOPO, INGSUN ORA, NYUWUN ASMO.

Dengan selesainya acara "BROKOHAN", MAS GUMANI dan INDAH sudah SAH sebagai SUAMI-ISTRI. Hubungan, ini akan di"KUATKAN" lagi dalam Tahap ke-3, yaitu: PASEKSEN.

PASEKSEN

Acara PASEKSEN ini, sebagai BUKTI atau menunjukan TANDA BAHWA GUMANI SEBAGAI SUAMI dan INDAH SEBAGAI ISTRI SUDAH MELAKSANAKAN KEWAJIBAN MASING-MASING. Dalam hal ini mas gumani dan indah sudah melakukan HUBUNGAN SUAMI-ISTRI. Dan IA berKEWAJIBAN memberi tahu MERTUAnya".

Sebagai berikut....,

GUMANI:

"PAK, GAWEANE KULO SAMPUN KULO LAKONI" itu yang diberitahukan dan,

MERTUA:

"Iyo nang, ganti KEWAJIBANKU BAKAL TAK UJUTI".

Yaitu: Mengadakan acara PASEKSEN dengan mengundang para SESEPUH para saudara, kerabat, tetangga, dan PERANGKAT DESA.

Dalam acara ini mas gumani akan mengucapkan SADAT WONG SIKEP SEBAGAI SUMPAH JANJI DALAM MENJALANI RUMAH TANGGA YANG, MENUNJUKAN TANGGUNG JAWABNYA SEBAGAI SUAMI DAN SEBAGAI DASAR Rumah tangga, yaitu: "SIJI KANGGO SELAWASE".

Langsung saja ACARA PASEKSEN DIMULAI.

MERTUA:

"Njih, amit poro sepuh, mbah, bapak, ibu, sederek sedoyo, kulo ajeng gadah kondho".

"KULO WONG JENENG LANANG PENGARAN GIMAN NATE DIJAWAB'PI WONG JENENG LANANG PENGARAN GUMANI. Njih, mantu kulo niki. SENENG WONG JENENG WEDOK PENGARAN INDAH, njih turun kulo niki. KULO DADOS TIYANG SEPUH SAMPUN NGLEGANI, TURUN KULO WONG JENENG WEDOK PENGARAN INDAH DI TARI SAMPUN GELEM, WONG JENENG LANANG PENGARAN GUMANI, SAMPUN KUKUH JAWAB DEMEN JANJI, JANJI SEPISAN KANGGO SA'LAWASE, WONG JENENG LANANG PENGARAN GUMANI, GADAH KONDHO KALIH KULO, MITURUT KONDHONE GAWEANE PUN DILAKONI".

"Njih, niku kondho kulo, ndiko SEKSENI piyambak piyambak, sampun...!".

Semua tamu undangan yang hadir secara serentak menjawab:

"IYO"

Sekarang tinggal Giliran Mas Gumani untuk mengucapkan SADAT

GUMANI:

"Njih amit nuwun sewu poro sepuh, mbah, bapak, ibu, kakang, mbakyu, sumrambah'ing adik sedoyo, kulo ajeng ngandhak'ke SADAD",....

"JENENGKU LANANG DAMEL KULO RABI,NOTO WONG JENENG WEDOK PENGARAN INDAH,KULO SAMPUN KUKUH JAWAB DEMEN JANJI,JANJI SEPISAN KANGGO SA'LAWASE" njih niku SADAT kulo ndiko SEKSENI piyambak- piyambak, sampun...!"

Secara serentak, sekali lagi semua yang hadir, menjawab:

"IYO"

Acara PASEKSEN sudah cukup, sebagai penutup adalah "ACARA BROKOHAN".

Demikian sedikit ulasan tentang, TATA CARA PERNIKAHAN WONG SAMIN, maksud dan tujuan tulisan ini bukan hanya sekedar menunjukan EXSISTENSI wong samin/ sikep semata, atau juga hanya untuk KEPENTINGAN pribadi, Tetapi ini adalah suatu Kenyataan/ Fakta, bahwa: "AGAMA ADAM itu ada,, dan WONG SIKEP itu mempunyai ajaran yang jelas.

Ini adalah bagian dari kuasa TUHAN keanekaragaman yang TUHAN CIPTAKAN DI BUMI INDONESIA, SALING MENGHORMATI DAN MENGHARGAI HAK MASING MASING ADALAH KUNCI DARI KERUKUNAN BANGSA, RASA PERSAUDARAAN TANPA MENBEDA-BEDAKAN UNTUK MECIPTAKAN KEADILAN DAN KESEJAHTERAN BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA.

Terima kasih untuk semua yang sudah membaca tulisan ini, "NUWUN- Nuwun, MATUR SEMBAH NUWUN!!. JOYO JOYO WIJAYANTI RAHAYU NIR ING SAMBIKOLO,SEGER WARAS SEDAYANIPUN....amin!".